Diari Hs: Belajar Komputer

Didiklah anakmu sesuai dengan zamannya

Anak-anak sekarang bisa dikatakan sangat dekat dengan dunia teknologi. Di mana-mana kita bisa melihat anak yang belum bisa ngelap ingus sendiri tapi udah ngobok-obok gadget. Istilah-istilah internet pun gak asing bagi anak-anak usia pra SD sekalipun. Jadi, orangtualah yg harus pandai2 mengarahkan, agar kedekatan dg teknologi tersebut tidak berubah menjadi ‘pisau’ yang dapat membunuh kebaikan2 anak.

Di rumah kami ada dua smartphone, satu laptop. Gak ada gadget khusus untuk sikembar. Laptop kadang dipake keroyokan, buat kerjaan kami dan belajar sikembar. Smartphone hanya boleh dipegang sikembar di waktu-waktu tertentu, itupun gak boleh lama-lama. Di rumah memang ada wifi, tapi sejauh ini blm pernah liat sikembar main games online apalagi sampe nonton hal2 yang gak sesuai dg usianya.Saya bermimpi sikembar jadi blogger atau penulis. Jadi saya sengaja menjadwalkan hari khusus buat ngajar mereka komputer. Di kampus, saya kadang bercermin sama mahasiswa2 yang baru belajar ngetik dengan benar pas nyusun Tugas Akhir. Itu pun susunannya masih berantakan 😦

Untuk tahap awal saya ajari sikembar ngetik di microsoft word. Masya Allah, ternyata mereka benar2 anak yang terlahir di zamannya. Cepet banget mereka, bahkan hal-hal yang mereka tanyakan udah di luar dari rencana pembelajaran yang saya tetapkan. Saya cuma niat ngajar yang basic dulu: font, bold, menghapus, spasi. Tetapi lama-lama mereka nanya:

Maa, kalo mau kasi nomer gimana

Maa, klo ganti jadi huruf Arab gimana?

Ade liat Baba bisa ngasih baris huruf arabnya, gmn itu maa caranya?

Wakss, sampe kewalahan apalagi satu laptop dikeroyokin dua siswa super aktif gini. Saya aja jujur gak lancar ngetik arab, apalagi smpe letak harokat gitu payah nih Akhirnya saya ajarin mereka pake screenkeyboard biar tahu letak huruf hijaiyahnya.

PhotoGrid_1470401685379

Jam 8 lewat kelas berakhir. Tapi pas saya ngintip ke kamarnya, si Azka masih ngutak-ngatik word. Jam 9, saya kaget mereka belum tidur. Ternyata gantian si Ahda yang sibuk ngetik. Saya penasaran, dia ngetik apa. Subhanallah, Ahda udah ngetik cerita, semacam diari. Ada lima baris. Cerita tentang apa yang dia kerjakan seharian itu. Klo gak saya paksa, mungkin mereka sampe lupa waktu. Akhirnya laptop saya ambil alih. Kata Ahda:

Ma, bagaimana caranya simpan tulisanku? karna saya mau lanjutkan besok

Saya pun ngajari Ahda cara menyimpan file. Dia nampak senang. Tetapi saya lebih senang lagi. Kayaknya mereka bakal jadi blogger lebih cepat dari yang saya bayangkan. Alhamdulillah.

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: