Melatih Anak Berpuasa

Ini adalah Ramadan pertama Azka-Ahda di mana usianya menurut saya sudah bisa dilatih untuk berpuasa. Tahun ajaran baru nanti mereka sudah duduk di bangku SD. Usia mereka juga sudah 6,5 tahun. Dari pengalaman masa kecil saya dulu dan setelah membaca sharing para ibu di wall fb seorang sahabat, maka saya pun semakin mantap untuk melatih my twin berpuasa.

Kesulitan terberat bagi orangtua adalah saat-saat membangunkan si buah hati untuk sahur. Syukurlah, sikembar adalah tipe anak yang mudah dibangunkan. Cukup dicolek satu-dua kali mereka udah bangun 🙂 Bahkan pada hari ke lima, justru mereka bangun sendiri setelah mendengar saya ngobrak-ngabrik dapur hahah.

Sahur buat anak-anak tentu harus berkualitas buat jadi amunisi mereka seharian. Saya bikinin susu, jadi setelah makan berat mereka minum segelas susu. Alhamdulillah, sikembar kalo masalah makan gak milih-milih. Dikasih menu apa aja mereka oke-oke saja. Suatu anugerah juga buat ibu rumah tangga yang gak terlalu pintar-gak kreatif masak seperti saya hahah.

Pertama-tama kami matok jam buka puasanya di pukul 12 siang. Latihan setengah hari dulu. Secara bertahap, nanti kami akan mundurin waktu bukanya pelan-pelan. Dari pukul 12, besoknya pukul 14, dan seterusnya. Kami juga memotivasi sikembar dengan hadiah yg mereka inginkan. Klo puasanya berhasil full, mereka minta dibelikan Robot Satria Garuda. (Hufftt, untung gak minta macem2). Klo puasanya setengah hari aja, kami akan belikan es krim atau jajanan favorit mereka. Kami juga gak berhenti bilang ke mereka klo anak-anak yg rajin ibadah akan disayang sama Allah, tambah disayang sama mama baba. Karena mereka suka bgt nyimak cerita, kami juga udah nyiapin stok ‘dongeng/cerita’ buat ngisi waktu mereka biar gak terlalu ngerasa nunggu lama waktu bukanya.

Puasa hari pertama bukan main, benar-benar penuh kesabaran! Baru pagi-pagi mereka udah nyinggung2 sarapan, minum susu, dan lain. Soalnya memang setelah sahur mereka gak tidur sampe pagi. Segala cara saya usahakan agar mereka bobo bakda subuh ternyata susaaaah. Sepanjang itu mereka beraktivitas dengan super aktifnya.  Akhirnya…haus menyerang mereka. Trus seharian itu saya harus ngantor, tinggal Babanya yg harus mengawas mereka di rumah. Daaaann, Babanya kecolongan. Baru jam 9 Si kaka nyambar kue dan susu di dapur hahah. Si Ade pun ngekor kaka. Puasa hari pertama gagal. Total!

Hari kedua saya ngajak mereka ikut ke kantor. Di kantor saya berusaha ngasih mereka aktivitas yang gak makan energi. Mulai dari main origami, nonton anime di youtube, sampe menggambar. Jelang jam 10 mereka mulai gak sabar, dikit-dikit nanya jam berapa Mama? Udah siangkah mama? Kapan buka mama?

Gelisah tidur siang gak bisa. Sampe si Ade turun-naik kasur gitu hihi

Pulang kantor saya ajak mereka bobo siang ternyata mereka tambah gelisah. Guling-guling gak jelas di atas kasur. Akhirnya saya gak tega, mereka pun buka jam 2 siang.

Puasa hari ketiga sedikit ada kemajuan. Mereka buka jam 3 sore. Setelah itu saya optimis, besok-besok mereka udah mampu puasa sampai full.

Ternyata, alhamdulillah hari keempat dan seterusnya mereka udah puasa full. Bahkan di hari keempat itu, setelah kami langsung belikan robot Satria Garuda, mereka justru tambah semangat puasanya. “Mamaa, besok saya mau puasa lagi yaa, bangunkan yaa!”

Saya terharu. Artinya, puasa2 selanjutnya mereka gak lagi mikir hadiah. Dan kami memang sengaja gak menjanjikan apa-apa setelah mereka berhasil melewati Ramadan ini, biar mereka gak terbiasa berorientasi materi. Sekalian bisa jadi surprise juga kalo akhirnya mereka kami berikan hadiah.

Selama puasa mereka tetap kami arahkan untuk mengaji dan menghapal. Mereka juga sering ikutan babanya ke mesjid. Klo mereka gak tidur siang, setelah magrib mereka pasti udah ‘tepar-terkapar’ karena kenyang plus letih. Klo tidur siang, jam setengah 9 malam mereka sudah tidur. Memang di luar Ramadan juga mereka tidurnya jam segitu.

Sebenarnya saya sempat pesimis mereka bisa puasa full ramadan ini melihat badan mereka lebih imut dibanding anak-anak seusianya. Trus cuaca yang dikit-dikit hujan membuat mereka sempat kena batuk berdahak. Ternyata alhmdulillah, justru saya sampe heran-heran sendiri, ini anak udah puasa tapi tetep aja aktifnya luar biasa. Bahkan sore-sore mereka kadang main di halaman, sampe manjat2 pagar haha. Saya akhirnya menyimpulkan klo puasa gak ada hubungannya dengan fisik, dengan umur. Puasa justru menyehatkan 🙂

Happy Ramadan with Kids, Moms 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: