Tips Belanja Hemat di Supermarket

Menjamurnya swalayan hingga ke pedesaan membuat gaya belanja para ibu rumah tangga pun ikut bergeser. Dulu harus keringat2 dan bersesakan di pasar tradisional, sekarang org2 lebih memilih ‘belanja sambil refreshing’ di pusat perbelanjaan yang full AC tanpa harus tawar-menawar harga. Rak-rak swalayan yang ‘open’ dan tersusun rapi, dengan ruang gerak yang lega, serta aneka barang/makanan yang tertata lengkap dg harganya, ditambah musik dan keramahan para kasirnya memberikan pengaruh psikologis bagi pembeli. Yg tadinya cuma pengen liat2, malah pulang dg sekantong belanjaan 😀

women-logic-about-shopping-meme-pics
Logika Belanja Perempuan

Menurut saya, saat kita ke sebuah perbelanjaan seperti supermarket, secara gak langsung kita sedang menghadapi ‘perang psikologis’ antara pengendalian diri (tepatnya nafsu belanja) dengan tawaran2 menggiurkan dari supermarket tersebut. Jika kita kalah di perang ini, resikonya bukan cuma dompet yang bolong haha, tetapi juga akan menimbulkan ‘kecanduan belanja’ yang tdk terkontrol. Ujung2nya, kondisi keuangan rumah tangga hancur-berantakan.

Berikut beberapa tips yang selama ini saya lakukan:

  1. Buat Catatan Prioritas Belanja
shop2
Foto: Google

Biasanya saya bikin notes kecil di ponsel apa2 aja yg mau saya beli. Selain itu, saya juga bikin notes kecil terpisah lainnya utk barang2 yg gak prioritas. Jadi klo ke swalayan, saya selalu berpatokan dg catatan. Klo kebetulan budget lebih, setelah semua belanjaan prioritas’nya saya beli, saya baru beralih ke notes ‘belanjaan non prioritas’. Catatan seperti ini membantu bgt. Klo ada diskon barang elektro misalnya, gak bakal ngaruh buat saya klo memang saya gak butuh barang itu 🙂 Trus, klo pas ke supermarket baru, blm hapal posisi barang2nya, saya gak bakal lama2 mantengin rak2 satu2. Saya akan lgsg meluncur, ke rak yg menjual barang yang saya harus beli. Gak heran, my hasben slalu setia klo diajak belanja soalnya saya gak pernah pake lama hehe.

  1. Jadwal Promo dan Cuci Gudang

Waktu yg tepat di sini maksudnya berhubungan dg kondisi budget. Waktu yg tepat bagi saya, jika isi dompet selaras dg jumlah kebutuhan belanja. Tetapi waktu yg sangat tepat adalah klo pas lagi mau belanja, supermarketnya lagi banyak promo besar2an. Di kantor, pagi2 saya slalu mantengin surat kabar. Bukan cuma berita, tetapi juga iklan ‘promo dan cuci gudang’ haha. Beneran, saya sampe hapal ‘tangal diskon’ dua swalayan besar di kota saya 😀 Lumayan banget, kemarin aja saya ke Carefour hanya buat ngeborong kinyak goreng. Bayangkan, harga biasa buat minyak 2 liter 29-30ribuan, tapi waktu itu dibanting seharga minyak 1 liter. Ckckc. Nah, klo udah hapal waktu2 ‘promo dan cuci gudangnya’, saya biasanya udah siapin budget jauh2 hari sebelumnya. Maklum, saya ini buruh negara yg gajinya sekali sebulan. Digaji di awal bulan, tapi promo pusat2 belanja pasti di akhir bulan. Klo gak disiapin, keburu isi dompet kempes sblm promonya datang hehe.

  1. Jangan Bawa Anak

Ini kenyataan. Klo ibu2 bawa anak, apalagi klo anaknya udah pinter ‘belanja’, ujung2nya bukan ibunya yg belanja, tapi anaknya. Budget yg tadinya buat beli kebutuhan, malah beli mobil2an, mainan, cemilan anak, dan embel2nya. Di sisi lain, terlalu sering membawa anak ke mall atau swalayan akan membentuk karakter yg gak baik buat anak. Sebaiknya sih, klo terpaksa bawa anak, ibu2 mengajak anggota keluarga lain yg bisa nemani. Solusi lainnya, di shopping center kan biasanya ada tempat bermain. Ibu2 bisa nitip anak di sana ditemani anggota keluarga. Klo sekali2 bawa anak nemani belanja, gak papa yg penting orgtua tegas sama anak. Sebelum brgkt, kita bikin perjanjian dg anak, mau beli apa, gak boleh minta ini itu, gak boleh rewel, dll. Klo my twins biasanya udah bilang dr awal klo mau beli robot dan sampe di tepat belanja pun belinya cuma itu aja. Klo mereka mendadak ‘rewel’, ekspresi muka saya bisa berubah jadi avatar dan mereka bakal lgsg tunduk patuh hahaha.

  1. Waktu Belanja

Biasanya saya milih pagi atau sore jelang magrib. Di waktu tersebut saya bisa dapat banyak keuntungan. Pertama, klo niatnya memang cuma belanja, saya pasti menghindari ‘makan’ di pusat perbelanjaan. Ini bukan hanya utk mengirit keuangan, tetapi juga tdk membiasakan saya makan di luar. Makanya saya jarang bgt pergi belanja di jam2 jelang makan. Kedua, pagi hari biasanya swalayannya masih belum terlalu ramai. Antrian juga gak panjang. Jadi belanja benar2 rileks dan kita bs fokus sama catatan belanjaan. Klo antrian panjang, kadang ibu2 ada yg suka gak sabaran. Bukannya tetap berdiri di garis antri, ibu2 kadang balik lagi ‘belanja’, ngulur2 waktu sama ngulur2 isi dompet haha. Keuntungan lainnya, pagi atau sore itu cuaca selama perjalanan gak terlalu ‘gerah’. Jadi pulang dari belanja, fisik juga gak terlalu lelah.

  1. Perhatikan Struk Belanja
images (7)
Foto: Google

Bukan cuma ngecek kesesuaian barang belanjaan, ttp juga jadi rujukan buat bandingin harga. Gini, misalnya mendadak saya kehabisan gula pasir. Biasanya saya memang belanja barang pokok utk persediaan 2 minggu sampe 1 bulan. Tapi kan kadang ada barang yang mendadak habis duluan. Misalnya pas gula pasir lagi habis. Krn sering perhatiin struk belanja, saya jd tahu klo harga gula pasir yg plg murah justru di minimarket dekat kantor. Jadi ngapain saya harus repot2 masuk-keluar mall atau market besar cuma pengen beli gula pasir? haha. Bagi saya perbedaan harga 2000-an itu udah bikin efek yg besar loh apalagi klo dihitung2 ‘perkali 1 bulan’.

  1. Beli Grosir

Klo budget lebih, sebaiknya belanja di swalayan cukup satu-dua kali sebulan. Belanjanya grosiran, buat persediaan mingguan-bulanan. Sebenarnya ini ‘trik’ buat menghadapi perang psikologis terhadap swalayan. Klo kita belanja yg cuma buat 3-4 hari, nanti kita bakal bolak-balik swalayan. Klo sering bolak-balik swalayan, kita nantinya akan terpengaruh buat belanja hal2 yg gak perlu.

shopMoga tips di atas bermanfaat yaa, minimal bisa membentuk self control belanjanya. Klo semboyannya bilang “power is nothing without control”, saya bilang “uang banyak gak bakal jadi apa-apa kalo kita gak pintar memenejnya.”

Happy shopping, moms 🙂

Iklan

2 respons untuk ‘Tips Belanja Hemat di Supermarket

Add yours

  1. salam kenal bunda…saya dina, ibu dari 2 anak kembar cowok yang sekarang usianya 8 bulan 2 minggu. saya sering sekali baca artikel dari keluarga si kembar. Sekarang saya lg tertarik untuk mencari info mengenai perencanaan keuangan untuk keluarga khsusnya keluarga baru yg memiliki anak kembar. kira2 bisa disharing ga untuk perencanaan keuangan keluarga si kembar. karena saya sendiri sulit menemukan artikel tentang itu. terima kasih 🙂

    Suka

    1. oww, iyaa, mgkin klo ada kesempatan saya bisa menuliskannya.

      ato klo udah buru2 bisa lgsg sharing aja ke FB saya: Mayyadah Friendpage.
      bunda bs inbox kesana ya 🙂

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: