Nikah Dini itu Tidak Mudah

Seringkali saya mndengar pernyataan seperti ini dr adik-adik mahasiswa: “daripada maksiat krn pacaran, mending nikah dini aja meski blm lulus”.
Atau seperti ini:
“daripada khawatir ga bisa nahan nafsu, mending nikah skr aja.”

Begitu gagah beraninya, seakan-akan menikah adl sesuatu yg mudah utk dijadikan pelarian. Benarkah mereka cari solusi, bukan malah pelampiasan? Benarkah menikah adl satu-satunya jalan utk menghindarkan diri dr maksiat, dari jeratan nafsu, dari ancaman negatif pacaran?

Trus katanya: “rezeki mah urusan belakangan. Kan Tuhan sdh menentukan.”

Begitu piciknya, memangnya menikah hanya soal rezeki, soal nafkah? Pada akhirnya, saat mereka menikah, di usia yg begitu muda, mereka memang terbebas dr maksiat atau zina. Tapi nyatanya, tak sedikit dr mereka yg malah membuat ‘kesalahan2’ baru yg bs berkembang mjd dosa setelah menikah. Contohnya? Udah menikah, beban nafkah bertambah, uang bulanan msh dibebankan ke orgtua. Karena urusan kuliah, pas anaknya lahir, orgtuanya lagi yg jd baby sitter. Blm lagi klo studinya malah setengah-tengah, prestasi akademik menurun drastis. Kuliah gak serius, cari uang juga gak bisa cukup. Dan tiap tahun istrinya hamil. Alih-alih mensupport studi pasangannya, ngurus dirinya sdri aja awut-awutan.
Karena usia yg masih muda, si suami msh suka nongkrong2 gak jelas sama gengnya di luar rumah. Dan si istri gak plu merasa btanggungjwb beres2 rumah-dapur. Bisa beli di luar kok! Dan pola hidup seperti ini tanpa mereka sadari msh terus dipertahanin sampe usia nikah mereka yg ke berapa. Gak heran, pola hidup anak2 mereka jg pada akhirnya ikut awut-awutan.

Beberapa hasil survei menyebutkan bahwa pernikahan dini lbh besar berdampak perceraian atau seperti kata Vicky: kontroversi hati-labil ekonomi.

Lalu di mana letak posisi pernikahan sbg solusi yg lebih baik klo kenyataannya malah begitu?

Jujur, saya berani nikah sblm lulus kuliah dg bbrp pertimbgan: yg plg penting adl saat itu calon suami sy udah lulus S1 dan udah garap tesisnya. Jadi, klo saya kuliah tiap hr, beliau bisa bantu gantiin tugas2 rumah. Tapi saat sikembar lahir, stressnya bukan main. Klo dulu saya bs dg fokus belajar, wahh…ini mah sarapan aja kadang gak sempat. Mikirin bgmn dapat uang beli susu si kembar udah jd santapan pikiran sehari2. Kalo pun saya dan suami berhasil melewati semua, itu karena rahmat Allah semata.

Biasanya, klo ada adik2 yg curhat ke saya: mau nikah cepat2, bla bla, daripada ini lebih baik itu…dst…
Saya bilang: byk cara mnghindarkan diri dr maksiat. Klo udah trlanjur suka sama suka, hindari frekuensi pertemuan atau berkhalwat. Byk2 puasa. Sibukkan dg aktivitas organisasi dll. Halahhh, kamu ini msh muda, kayak ga ada kerjaan lain aja sampe harus mikirin ‘nafsu’  Beresin kasur sendiri aja kamu ga bisa, gmn mau nikah? Gimana kamu bisa jadi imam keluarga?

Bagi yg merasa diri mudah cinta lokasi, ikutan organisasi/kegiatan yg khusus putri/putra aja, yg gak pake campur2. Nah, biasanya, malah kamu yg cari2 kesempatan buat jatuh cinta. iya kan iya kan?!

Anyway, yg udah trlanjur nikah muda, buatlah target2 keluarga buat masa depan. Jgn sampe pernikahan hanya sebatas masalah pelampiasan seks semata. 

Iklan

2 respons untuk ‘Nikah Dini itu Tidak Mudah

Add yours

  1. Hi Salam kenal,

    Baru kali ini saya melihat ada akhwat yang berpikiran logis dan terbuka.

    Semoga rumah tangganya selalu sakinnah, mawaddah, warrahmah

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: